SOLID BERJANGKA | Harga Minyak Anjlok Usai Rusia Tolak Memangkas Produksinya

https: img-z.okeinfo.net content 2018 10 30 320 1970758 harga-minyak-anjlok-usai-rusia-tolak-memangkas-produksinya-ZY3B6veHuW.jpg

SOLID BERJANGKA MAKASSAR – Harga minyak melemah pada hari perdagangan Senin waktu setempat. Hal ini setelah Rusia mengisyaratkan output akan tetap tinggi dan sebagai kekhawatiran atas ekonomi global memicu kekhawatiran tentang permintaan minyak mentah.
Minyak mentah Brent LCOc1 berjangka turun 28 sen menjadi USD77,34 per barel. Futures minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 55 sen menjadi USD67,04 per barel.
Patokan global Brent berada di jalur untuk turun sekitar 6,6% untuk bulan ini. Minyak mentah AS berada di jalur turun sekitar 8,5%. Keduanya ditetapkan untuk penurunan bulanan paling curam sejak Juli 2016.
Bahkan dengan sanksi AS terhadap ekspor Iran yang mulai berlaku pada 4 November, harga minyak telah jatuh sekitar USD10 per barel sejak tertinggi empat tahun yang dicapai pada awal Oktober.
Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan, tidak ada alasan bagi Rusia untuk membekukan atau memangkas tingkat produksi minyaknya, mencatat bahwa ada risiko bahwa pasar minyak global dapat menghadapi defisit.
Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang dipimpin oleh Arab Saudi dan anggota non-OPEC seperti Rusia, setuju pada bulan Juni untuk mengangkat pasokan minyak. Trtapi OPEC kemudian mengisyaratkan pekan lalu bahwa mungkin harus menerapkan kembali pemangkasan output karena persediaan global meningkat.
“Ketika Rusia mulai berbicara tentang menjaga tingkat produksi tinggi dan bahkan kemungkinan bahwa mereka perlu meningkatkannya karena kemungkinan pasokan yang ketat, yang membawa pada beberapa tekanan jual,” kata Direktur Riset Pasar Tradition Energy Gene McGillian.
Komoditas industri seperti minyak mentah dan tembaga juga telah diguncang oleh kerugian besar dalam ekuitas global karena kekhawatiran atas pendapatan perusahaan, dan kekhawatiran atas dampak terhadap pertumbuhan ekonomi dari meningkatnya ketegangan perdagangan, serta dolar yang lebih kuat.
Indeks dolar AS naik didukung oleh data belanja konsumen AS yang kuat. Penguatan dolar membuat komoditas greenback berdenominasi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.
Manajer investasi telah memangkas posisi bullishnya dalam minyak mentah berjangka dan opsi selama empat minggu berturut-turut ke level terendah sejak Juli 2017, karena prospek permintaan tumbuh lebih tidak pasti.
“Hedge fund benar-benar meninggalkan sisi panjang pasar dan ada beberapa short selling terjadi pada persepsi ini bahwa mungkin ekonomi sedang melambat,” kata Analis Price Futures Phil Flynn.
Sementara itu, di sisi penawaran, Iran telah mulai menjual minyak mentah ke perusahaan swasta melalui pertukaran domestik untuk pertama kalinya, situs web berita kementerian perminyakan melaporkan.
Dengan hanya beberapa hari sebelum sanksi AS terhadap Iran berlaku, tiga dari lima pelanggan utama Iran – India, Cina, dan Turki – menolak seruan Washington untuk mengakhiri pembelian minyak mentah, dengan alasan tidak ada pasokan yang cukup di seluruh dunia untuk menggantikannya, menurut sumber yang akrab dengan masalah ini.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s