SOLID GOLD BERJANGKA | 9 Bulan Kabur, Diktator Irak Saddam Hussein Berhasil Ditangkap

https: img.okeinfo.net content 2017 12 13 18 1829475 9-bulan-kabur-diktator-irak-saddam-hussein-berhasil-ditangkap-7B5IycDM70.jpg

SOLID GOLD BERJANGKA MAKASSAR – SEPANDAI-PANDAINYA tupai melompat, pasti jatuh juga. Peribahasa tersebut cukup bisa menggambarkan upaya almarhum diktator Irak, Saddam Hussein. Setelah melarikan diri selama sembilan bulan, ia akhirnya berhasil ditangkap pada 13 Desember 2003.
Kejatuhan Saddam Hussein sudah dimulai sejak 20 Maret 2003 ketika Amerika Serikat (AS) memimpin invasi ke Irak. Hingga dijatuhkan oleh AS, Saddam Hussein sudah 24 tahun bercokol sebagai Presiden Irak, tepatnya sejak 16 Juli 1979.
 Saddam Hussein lahir pada 28 April 1937 di tengah keluarga miskin di Tikrit, Al Awja, Irak. Ia kemudian bermigrasi ke Baghdad di usia remaja dan bergabung dengan Partai Baath. Saddam Hussein lantas terpilih menjadi ketua partai politik paling berpengaruh di Irak tersebut.
Saddam Hussein ambil bagian dalam sejumlah percobaan kudeta terhadap pemerintah Irak. Upaya tersebut berhasil mengantarkan Ahmed Hassan al Bakr sebagai Presiden Irak pada Juli 1968. Berselang 11 tahun kemudian, Saddam menggantikan sepupunya itu.
Selama 24 tahun masa kepemimpinan, Saddam Hussein membentuk sebuah polisi rahasia yang ditugaskan untuk melindungi pemerintahannya. Polisi rahasia itu kerap meneror publik dan tidak jarang mengabaikan hak-hak asasi manusia (HAM) warga Irak.
Ia hidup di tengah gelimang harta meski sebagian warga Irak hidup di bawah garis kemiskinan. Saddam Hussein dengan mudahnya membangun lebih dari 20 istana megah di seluruh Irak. Ia sering menempati istana-istana tersebut secara diam-diam demi menjaga keamanan diri.
Pada dekade awal 1980, Saddam Hussein memimpin negerinya dalam Perang Irak-Iran. Sedikitnya 1 juta orang tewas dalam konflik tersebut. Ia diduga menggunakan gas saraf dan cairan kimia terlarang lainnya kepada tentara Iran. Racun yang sama juga digunakan Saddam terhadap populasi warga Kurdi pada 1988.
Usai invasi ke Kuwait pada 1990, koalisi pimpinan AS sempat menginvasi Irak pada 1991. Namun, pasukan tersebut gagal menjatuhkan rezim Saddam Hussein karena yang bersangkutan berhasil menyelamatkan diri ke tempat yang aman.
Selama dekade 1990, Saddam Hussein harus menghadapi sanksi ekonomi serta serangan udara dengan tujuan menjatuhkan posisinya. AS akhirnya mampu mewujudkan keinginan tertunda dengan menginvasi Irak pada Maret 2003 dengan alasan rezim Saddam Hussein memproduksi senjata pemusnah massal.
Saddam Hussein pun langsung bersembunyi setelah AS mengumumkan invasi tersebut. Pada 22 Juli 2003, dua orang putranya yakni Uday dan Qusay yang diyakini sudah dipersiapkan untuk menggantikan dirinya, tewas dibunuh tentara AS dalam sebuah operasi di Mosul.
Pada 13 Desember 2003, giliran persembunyian Saddam Hussein yang terbongkar. Ia diketahui bersembunyi di sebuah lubang sedalam 2,5 meter (m) di kampung halamannya di Tikrit. Ia ditemukan dalam keadaan berjanggut lebat dan rambut acak-acakan.
Saddam Hussein tidak melakukan perlawanan sama sekali ketika ditangkap oleh tentara AS. Salah seorang prajurit mendeskripsikan Saddam Hussein saat itu seperti seorang yang sedang menerima nasib atau takdir.
Ia diadili pertama kali pada Oktober 2005 hingga 5 November 2006.
Saddam Hussein dinyatakan bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan dan dijatuhi hukuman mati dengan cara digantung. Setelah gagal melalui banding, Saddam Hussein dieksekusi mati pada 30 Desember 2006. Akan tetapi, senjata pemusnah massal yang dimaksud tidak pernah ditemukan hingga saat ini.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s